• FOREVER LIVING-ALOEVERA OF AMERICA

    Forever Living kumpulan syarikat terdapat syarikat Aloevera of America dan Forever Nutraceutical kilang memproses lidah buaya kepada minuman supliment dan kilang memproses bahan-bahan nutri dan vitamin

  • LADANG ALOEVERA FOREVER LIVING

    Aloevera of America group syarikat Forver Living memiliki ladang terbesar dunia dan memperosesnya sendiri untuk keseluruh 150 negara dunia.

  • IBU PEJABAT FOREVER LIVING INC

    Ibu pejabat di Scottdale, Arizona dan beberapa buah bangunan ibu pejabat Forever Global di serata dunia.Forever memiliki bangunan diseluruh dunia yang dimiliki sendiri di-150 negara seluruh dunia dan semakin berkembang maju

  • ANDA MEMERLUKAN PENDAPATAN SAMPINGAN

    Dengan program Clean-9, FIT-15 dan beberapa program pegurusan berat bandan bersama-sama Forever Living pastinya anda dan rakan-rakan ingin memulakan hari baru bersama pendapatan tambahan yang sangat berbaloi-baloi hubungi 0192830717

  • MILIKI PERCUTIAN MEWAH TARAF 5 BINTANG

    Setiap tahun Forever memperkenalkan percutian mewah diserata benua bersama-sama rakan niaga kami di seluruh negara bertemu dan berbincang tentang kehebatna bisness Forever sebab anda adalah Forever Busines Owner

MENUKAR DARIPADA SAMPINGAN MENJADI KEPERLUAN

MEMILIKI SESUATU BARANG/BAHAN YANG SEMEMANGNYA DI PERLUKAN PASTINYA BOLEH MENGHASILKAN PERMINTAAN DAN KEUNTUNGAN YANG SANGAT MEMBANGGAKAN

Bagaimana menukar perkara sampingan menjadi keperluan yang pasti ianya akan memberi tambahan pendapatan yang berterusan kerana pastinya ramai yang memerlukan. Dunia semakin moden dan permintaan sesuatu bahan makanan menjadi tinggi dan memerlukan masa yang pendek untuk menghasilkanya dan dengan ini terhasilnya produk-produk fast food bagi memenuhi permintaan pasaran yang semakin meningkat.

Semua makanan yang mendapat permintaan tinggi memerlukan penjagaan dan memerlukan pertumbuhan dengan cepat untuk memenuhi segala permintaan. Dalam dunia ketika ini segala perkara yang dilakukan memerlukan kecepatan dan dengan teknologi terkini semua perkara tersebut boleh di lakukan tetapi bahan-bahan yang di gunakan memudaratkan kesihatan dan tubuh badan kita sendiri.


Ramai doctor/ahli nutrisi dan orang ramai menasihatkan kita agar sentiasa menghindari penyakit dengan cari memilih pemakanan secara sihat tetapi berapa ramaikah yang sudah mengikutinya dan kebanyakan orang lebih suka berubat daripada mencegah.

Bagaimana untuk mencegah penyakit? Menjaga pemakanan seharian kita dengan mengambilan cukup zat dan vitamin untuk tubuh badan pastinya anda dapat mengawal tahap kesihatan ketika ini. Ramai antara kita makan dahulu kemudian apabila penyakit telah mula mengganggu kesihatan baru mula untuk menjaga dan ini memerlukan perbelanjaan yang banyak untuk perubatan, tidakkah kita sedar dan faham akan situasi sebenar dan sepatutnya kita lakukan dan amalkan bermula kini.

anda boleh klik www.wasap.my/60192830717 untuk wasap produk dan bisness Forever



Share:

JUAL 1 DAPAT 10 BAGAIMANA?

Assalamualaikum dan selamat datang semua ke blog ini.

Perniagaan ada berbagai-bagai jenis yang mungkin kita boleh dan mampu lakukan tetapi perniagaan bagaimana yang mampu memberi kita masa dan kebebasan yang selama ini kita harapkan, dengan perniagaan yang biasa kita lihat pastinya kita memerlukan masa dan pengalaman yang lama untuk merelisasikan impian kita.


Untuk mendapatkan pulangan dengan mudah dan cepat kita memerlukan ramai orang yang melakukan kerja yang sekarang kita lakukan tetapi kita di bayar dari kerja yang mereka lakukan dengan syarat kita mesti memberi tunjuk ajar perkara-perkara yang telah kita lakukan untuk berkembangn dan mendapat bayaran atau upah.

Mendapat bayaran,gaji,upah atau komisyen kita mesti melakukan satu perniagaan yang memerlukan berlakunya transaksi jual dan beli samada jual perkhidmatan,kepakaran atau produk. 

Secara logiknya setiap 1 jualan akan memberi pulangan 1 juga

Contoh jika 

jual 1 x barang/perkhidmatan maka dapat 1 x bayaran/upah
dari bayaran tersebut maka ada peratusan keutungan dari belian barang.

Bagaimana bos boleh kaya?
Dengan menggantikan masa perkerja dengan wang
Jika bos seorang menjual 1 barang dengan rm100 untung/hari
maka dia perlu membayar gaji 10 orang untuk mendapat rm1,000/hari
jika seorang pekerja mendapat bayaran rm50/hari bermakna 20 hari dibayar rm1,000/-

BERAPA BOS DAPAT? JIKA BAYAR 1 ORANG
1 hari rm1,000 x 20hari = rm20,000
tolak rm1,000 balance rm19,000
total kos barang dan lain-lain 30%
maka untung bersih rm5,700 ini bos punya

Bagaimana jika
jual 1 x barang kita dapat 10 x bayaran/upah

BAGAIMANA IANYA BERLAKU?

Satu perkara yang telah diparaktikan sejak berpuluh tahun lamanya dan di guna pakai oleh ramai orang-orang kaya sejak berzaman dahulu. Sistem pembayaran yang amat menguntungkan ramai orang di seluruh dunia dan masih terus diguna pakai sehingga ke hari ini dan ianya semakin popular.

Semua orang mempunyai hanya 24jam sehari tanpa berkurang atau lebih walaupun sesaat. Tapi bos memiliki banyak masa setiap hari dengan main golf, jalan-jalan dan sebagainya 

Bagaimana bos mempunyai banyak masa?
1. Bos membeli masa kita selama 8 jam sehari dibayar dengan duit.
2. Bos menjana pendapatan dari kerja yang asalnya dilakukan sendiri.
3. Bos menggunakan masa orang lain untuk mendapatkan masa sendiri.
4. Bos merancang masa dan pendapatan dengan bantuan perkerja yang diupah.
5. Bos tak perlu bersusah payah untuk luangkan masa kerana masa telah dibeli.
6. Bos membayar masa 10 orang 8 jam sehari untuk menjana pendapatan rm300/hari

BERAPAKAH BOS DAPAT DENGAN STRATEGI BEGINI?

1 ORANG RM300 X 10 = 3,000
3,000 X 20 HARI = 60,000

Mari kita gunakan masa yang sedikit untuk menaja pendapatan yang banyak?

Perniagaan adalah bila berlakunya jual dan beli, kita akan mendapat upah/keuntungan daripada jual beli tersebut yang berlaku daripada kita sendiri,rakan kongsi atau perkerja

Jika kita mempunyai rakan kongsi setiap jual beli yang kita lakukan atau rakan kongsi kita lakukan maka kita turut sama mendapat keuntung daripada jual beli tersebut, cumanya rakan kongsi dalam sesuatu syarikat agak terhad.


Teknik bekerja untuk diri sendiri dan berkongsi kebaikan dengan semua orang adalah satu situasi penjualan yang sangat mudah dan simple dalam masa yang masa kita akan mencipta rakan bisnes/strategik untuk bisnes kita. Untuk berkembang dengan lebih pesat dan maju kita memerlukan ramai tenaga kerja dan orang yang bekerjasama dengan kita.

MAKA PERLUNYA KITA   

Mencari dan mendapatkan rakan bisnes yang memerlukan khidmat kita dan mereka juga ingin maju bersama-sama kita dan mempunyai impian yang sama untuk berjaya. Kita pastinya boleh melakukanya dengan kerjasama yang erat juga berkongsi ilmu dan pengalaman demi mencapai impian dengan usaha yang berterusan.

KEJAYAAN TIDAK DI MILIKI HANYA KITA SEORANG SAHAJA
JIKA ANDA SEORANG ANDA
TIADA MEMILIKI KERAJAAN
TIADA MEMILIKI ANGKATAN
TIADA MEMILIKI KELUARGA
TIADA MEMILIKI MASYARAKAT 


whatsapp sila klik www.wasap.my/60192830717 untuk maklumat lebih lanjut
Share:

TIP PERNIAGAAN YANG UNTUNG BERLIPAT KALI GANDA

Sedekah & berinfak setiap hari semampu kita...Mungkinkah???


Credit: Muslimah sejati & 1001 tips suami isteri



“Setiap pagi ada dua Malaikat yang datang kepada seseorang, dimana yang satu berdoa: “Wahai Allah, berikanlah ganti kepada orang yang menafkahkan hartanya”, dan malaikat yang lain berdoa “Wahai Allah, binasakanlah harta orang yang kikir”(HR Bukhori, Muslim)

“Sesungguhnya sedekah itu dapat menangkal tujuh puluh macam bala’ (musibah). Karenanya perbanyaklah sedekah, baik dengan cara sembunyi ataupun terang – terangan, maka kamu pasti akan diberi pahala, ditolong dan rizkinya dicukupkan (oleh Allah SWT)”. (Hadist Rasulallah SAW, Riwayat Imam Muslim)

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
Setiap persendian manusia diwajibkan untuk bersedakah setiap harinya mulai matahari terbit. Memisahkan (menyelesaikan perkara) antara dua orang (yang berselisih) adalah sedekah. Menolong seseorang naik ke atas kendaraannya atau mengangkat barang-barangnya ke atas kendaraannya adalah sedekah. Berkata yang baik juga termasuk sedekah. Begitu pula setiap langkah berjalan untuk menunaikan shalat adalah sedekah. Serta menyingkirkan suatu rintangan dari jalan adalah shadaqah ”. (HR. Bukhari dan Muslim)
penjelasan hadits ini.
Makna Sulama

(سُلاَمَى) bermakna persendian. Ada juga yang mengatakan bahwa maknanya adalah tulang.
Ibnu Daqiq Al ‘Ied mengatakan bahwa (سُلاَمَى) adalah persendian dan anggota badan.

Dinukil oleh Ibnu Daqiq Al ‘Ied bahwa Al Qadhi ‘Iyadh (seorang ulama besar Syafi’iyyah) berkata, “Pada asalnya kata (سُلاَمَى) bermakna tulang telapak tangan, tulang jari-jari dan tulang kaki. Kemudian kata tersebut digunakan untuk tulang lainnya dan juga persendian”.
Terdapat hadits dalam shohih Muslim bahwa tubuh kita ini memiliki 360 persendian. Di mana Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِنَّهُ خُلِقَ كُلُّ إِنْسَانٍ مِنْ بَنِى آدَمَ عَلَى سِتِّينَ وَثَلاَثِمَائَةِ مَفْصِلٍ
“Sesungguhnya setiap manusia keturunan Adam diciptakan memiliki 360 persendian.” (HR. Muslim no. 2377)

setiap hari diwajibkan bagi anggota tubuh kita untuk bersedekah. Yaitu diwajibkan bagi setiap persendian kita untuk bersedekah. Maka dalam setiap minggu berarti ada 360 x 7 = 2520 sedekah.

Faedah dari hadits ini menunjukkan
setiap orang wajib bersedekah dengan setiap anggota badannya pada setiap harinya mulai dari matahari terbit. Karena perkataan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam (عَلَيْهِ صَدَقَةٌ) menunjukkan wajibnya. Bentuk dari hal ini adalah setiap orang harus bersyukur kepada Allah setiap paginya atas keselamatan pada dirinya baik keselamatan pada tangannya, kakinya, dan anggota tubuh lainnya. Maka dia bersyukur kepada Allah karena nikmat ini.

Kalau ada yang mengatakan hal seperti ini sulit dilakukan karena setiap anggota badan harus dihitung untuk bersedekah?
Jawabannya : Nabi telah memberikan ganti untuk hal tersebut yaitu untuk mengganti 360 sedekah dari persendian yang ada. Penggantinya adalah dengan mengerjakan shalat sunnah Dhuha sebanyak 2 raka’at.

Dari Abu Dzar, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
« يُصْبِحُ عَلَى كُلِّ سُلاَمَى مِنْ أَحَدِكُمْ صَدَقَةٌ فَكُلُّ تَسْبِيحَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَحْمِيدَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَهْلِيلَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَكْبِيرَةٍ صَدَقَةٌ وَأَمْرٌ بِالْمَعْرُوفِ صَدَقَةٌ وَنَهْىٌ عَنِ الْمُنْكَرِ صَدَقَةٌ وَيُجْزِئُ مِنْ ذَلِكَ رَكْعَتَانِ يَرْكَعُهُمَا مِنَ الضُّحَى »
“Pada pagi hari diwajibkan bagi seluruh persendian di antara kalian untuk bersedekah. Maka setiap bacaan tasbih adalah sedekah, setiap bacaan tahmid adalah sedekah, setiap bacaan tahlil adalah sedekah, dan setiap bacaan takbir adalah sedekah. Begitu juga amar ma’ruf (memerintahkan kepada ketaatan) dan nahi mungkar (melarang dari kemungkaran) adalah sedekah. Ini semua bisa dicukupi (diganti) dengan melaksanakan shalat Dhuha sebanyak 2 raka’at.” (HR. Muslim no. 1704)

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pun menyemangati sahabat Bilal bin Robbah radhiyallahu ‘anhu untuk berinfak dan beliau katakan jangan khawatir miskin. Beliau bersabda,
أَنْفِقْ بِلاَل ! وَ لاَ تَخْشَ مِنْ ذِيْ العَرْشِ إِقْلاَلاً
“Berinfaklah wahai Bilal! Janganlah takut hartamu itu berkurang karena ada Allah yang memiliki ‘Arsy (Yang Maha Mencukupi).” (HR. Al Bazzar dan Ath Thobroni dalam Al Kabir. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih. Lihat Shahihul Jaami’ no. 1512)
Bahkan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menegaskan sendiri bahwa harta tidaklah mungkin berkurang dengan sedekah. Beliau bersabda,
مَا نَقَصَتْ صَدَقَةٌ مِنْ مَالٍ
“Sedekah tidaklah mengurangi harta.” (HR. Muslim no. 2558, dari Abu Hurairah)

Makna hadits di atas sebagaimana dijelaskan oleh Yahya bin Syarf An Nawawi rahimahullahada dua penafsiran:
[1] Harta tersebut akan diberkahi dan akan dihilangkan berbagai dampak bahaya padanya. Kekurangan harta tersebut akan ditutup dengan keberkahannya. Ini bisa dirasakan secara inderawi dan lama-kelamaan terbiasa merasakannya.
[2] Walaupun secara bentuk harta tersebut berkurang, namun kekurangan tadi akan ditutup dengan pahala di sisi Allah dan akan terus ditambah dengan kelipatan yang amat banyak.
[3] dari Asma’ binti Abi Bakr, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda padaku,
لاَ تُوكِي فَيُوكى عَلَيْكِ
“Janganlah engkau menyimpan harta (tanpa mensedekahkannya). Jika tidak, maka Allah akan menahan rizki untukmu.” Dalam riwayat lain disebutkan,
أنفقي أَوِ انْفَحِي ، أَوْ انْضَحِي ، وَلاَ تُحصي فَيُحْصِي اللهُ عَلَيْكِ ، وَلاَ تُوعي فَيُوعي اللهُ عَلَيْكِ
“Infaqkanlah hartamu. Janganlah engkau menghitung-hitungnya (menyimpan tanpa mau mensedekahkan). Jika tidak, maka Allah akan menghilangkan barokah rizki tersebut
[4]. Janganlah menghalangi anugerah Allah untukmu. Jika tidak, maka Allah akan menahan anugerah dan kemurahan untukmu.” (HR. Bukhari no. 1433 dan Muslim no. 1029, 88)

Ibnu Baththol rahimahullah mengatakan, “Janganlah engkau menyimpan-nyimpan harta tanpa mensedekahkannya (menzakatkannya). Janganlah engkau enggan bersedekah (membayar zakat) karena takut hartamu berkurang. Jika seperti ini, Allah akan menahan rizki untukmu sebagaimana Allah menahan rizki untuk para peminta-minta.”
Allah Ta’ala berfirman,
مَثَلُ الَّذِينَ يُنْفِقُونَ أَمْوَالَهُمْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ كَمَثَلِ حَبَّةٍ أَنْبَتَتْ سَبْعَ سَنَابِلَ فِي كُلِّ سُنْبُلَةٍ مِئَةُ حَبَّةٍ وَاللَّهُ يُضَاعِفُ لِمَنْ يَشَاءُ وَاللَّهُ وَاسِعٌ عَلِيمٌ
“Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap bulir seratus biji. Allah melipat gandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki. Dan Allah Maha Luas (karunia-Nya) lagi Maha Mengetahui.” (QS. Al Baqarah: 261)
Allah Ta’ala berfirman,
لِيُنْفِقْ ذُو سَعَةٍ مِنْ سَعَتِهِ وَمَنْ قُدِرَ عَلَيْهِ رِزْقُهُ فَلْيُنْفِقْ مِمَّا آَتَاهُ اللَّهُ لَا يُكَلِّفُ اللَّهُ نَفْسًا إِلَّا مَا آَتَاهَا سَيَجْعَلُ اللَّهُ بَعْدَ عُسْرٍ يُسْرًا
“Hendaklah orang yang mampu memberi nafkah menurut kemampuannya. Dan orang yang disempitkan rezkinya hendaklah memberi nafkah dari harta yang diberikan Allah kepadanya. Allah tidak memikulkan beban kepada seseorang melainkan sekedar apa yang Allah berikan kepadanya. Allah kelak akan memberikan kelapangan sesudah kesempitan.” (QS. Ath Tholaq: 7)

Ibnu Jarir meriwayatkan bahwa Sahal ra menuturkan tentang Nabi Muhammad SAW.  Suatu ketika Rasulullah SAW pernah mengenakan pakaian yang terbuat dari kain wool berwarna hitam dipadu warna putih di bagian sisi-sisinya.  Lalu, beliau pun keluar menuju para sahabat seraya berkata: ”Wahai sahabatku, betapa bagusnya kain ini!” Seorang Arab Badui datang menghampiri beliau sambil menyatakan, ”Hadiahkanlah kain itu kepadaku, wahai Rasulullah.”  Seperti diketahui, beliau tidak pernah menolak permintaan seseorang.  Tidaklah mengherankan bila kekasih Allah SWT itu segera menjawab, ”Ya, ambillah.”  Kemudian jubah yang beliau sukai itupun diberikannya kepada lelaki Arab tadi.  Beliau lantas meminta baju biasa untuk dikenakan.  Setelah itu beliau menyulam baju sebagaimana kain yang dikenakannya tadi.  Rasulullah pun wafat dengan mengenakan baju yang disulam tersebut (Kanzul Ummal, Juz IV, halaman 42).

Suatu waktu Nabi Muhammad SAW mengirim utusan kepada Utsman bin Affan agar ia dapat membantu pasukan al-'usrah.  Tanpa berpikir dua kali, Utsman menyerahkan uang senilai sepuluh ribu dinar melalui utusan tersebut.  Saat Rasulullah Muhammad SAW menerima dana tersebut, beliau mendoakan Utsman: ”Semoga Allah mengampunimu, wahai Utsman, baik kesalahan-kesalahanmu yang dirahasiakan, yang tersembunyi maupun yang nampak terlihat.  Semoga ampunan itu terus hingga hari Kiamat.  Tidak ada perbuatan yang lebih baik lagi dari ini setelahnya” (Diriwayatkan oleh Ibnu 'Adi, Daruquthni, Abu Nu'aim, dan Ibnu Asakir; al-Muntakhab, Juz V, halaman 12).

Pada masa kini, jumlah sepuluh ribu dinar kira-kira setara dengan 42,5 kilogram emas.  Bila harga 1 gram emas Rp 200.000 berarti Utsman menginfakkan hartanya untuk Islam sebesar Rp 8,5 milyar.  Dana sebesar itu tanpa perlu pikir-pikir dahulu.

Pernah Ibnu Umar sakit.  Ia ingin sekali makan anggur.  Dibelikanlah ia setandan anggur seharga satu dirham (sekitar 112 dinar atau Rp17.000).  Namun, datanglah seorang miskin mengemis.  Apa yang beliau lakukan?  Beliau memerintahkan agar anggur itu diberikan kepada orang miskin tadi.  Hal ini berulang hingga tiga atau empat kali.  Hingga akhirnya Ibnu Umar pun makan anggur (al-Hilyah, Juz I, halaman 297; al-Ishabah, Juz II, halaman 248).  Sungguh mulia pemandangan ini.  Harta yang diinfakkan bukan berarti harus selalu besar.  Siapapun dapat melakukannya.

Rupanya, para sahabat banyak yang secara sengaja menyisihkan dari penghasilannya untuk bersedekah berinfak.

Ibnu Sa'ad menceritakan dari Nu'man bin Humaid ra yang berkata: ”Aku bersama dengan pamanku pernah berkunjung ke rumah Salman al-Farisi di daerah Madain.  Ia menganyam daun kurma”.  Salman pun menjelaskan, ”Aku membeli daun kurma seharga satu dirham.  Lalu, aku anyam dan kujual seharga tiga dirham.  Satu dirham untuk modal, satu dirham untuk keluargaku, dan satu dirham sisanya untuk aku sedekahkan.  Andai saja Umar bin Khathab ra melarangku untuk melakukan ini, niscaya aku tidak akan berhenti melakukannya” (Ibnu Sa'ad, Juz IV, halaman 64).

Sudahkah kita meniru sahabat Nabi Salman al-Farisi?

Dalam sebuah riwayat yang diceritakan oleh Abu Mas'ud Al-Anshari
“Ada seorang lelaki datang kepada Rasulullah SAW dengan menuntun seekor unta yang dilubangi hidungnya Kemudian ia berkata ‘Unta ini saya pergunakan untuk berperang di jalan Allah wahai Rasulullah' Kemudian Rasulullah SAW bersabda ‘Kamu akan mendapatkan tujuh ratus unta semisal itu pada hari kiamat semua dilubangi hidungnya' (HR Muslim)

Rasulullah SAW bahkan berwasiat khusus kepada kaum wanita Saat bertemu dengan Asma' Rasulullah SAW bersabda “Berinfaklah dan janganlah kamu menghitung-hitung hartamu karena Allah juga akan menghitung-hitung rezeki-Nya untukmu. Dan janganlah engkau bakhil dengan hartamu karena Allah juga akan bakhil kepadamu” (HR Bukhari)

Pada kesempatan lain saat usai shalat Idul Adha di sebuah tanah lapang Rasulullah SAW berseru
“Wahai manusia bersedekahlah kalian!” Kemudian beliau menuju ke tempat para wanita dan bersabda “Wahai para wanita bersedekahlah kalian semua karena aku telah melihat banyak penghuni neraka adalah dari golongan kalian” Mereka berkata “Ya Rasulullah mengapa hal itu bisa terjadi? ”Rasulullah SAW menjawab “sebab kalian sering melaknat dan mengingkari pemberian suami Aku tidak pernah melihat golongan yang lemah akal dan agamanya namun dapat menghilangkan kejernihan akal seorang lelaki yang teguh selain dari kalian wahai para wanita” Setelah mendengar anjuran tersebut para wanita itu segera melepas anting-anting dan cincin mereka Para shahabiyah itu bersegera menunaikan anjuran Rasulullah SAW yaitu bersedekah
Kemudian Rasulullah SAW pun pergi
Sesampai di rumah datanglah Zainab istri Abdullah bin Mas'ud Ia meminta izin untuk bertemu Salah seorang istri beliau pun berkata “Wahai Rasulullah ini ada Zainab” Kemudian Rasulullah SAW bertanya “Zainab siapa?” “Zainab istri Abdullah bin Mas'ud” jawab istri beliau Rasulullah SAW berkata “Izinkan ia masuk” Setelah masuk Zainab berkata “Wahai Nabi Allah hari ini Engkau telah menyuruh kami untuk bersedekah dan aku mempunyai perhiasan yang ingin aku sedekahkan namun Ibnu Mas'ud beranggapan bahwa ia dan anak-anaknya yang lebih berhak menerima sedekahku” Rasulullah SAW bersabda “Ibnu Mas'ud benar Suamimu dan anak-anakmu adalah orang-orang yang paling berhak menerima sedekahmu” (Hadist Riwayat Tirmidzi)

Selain bentuk-bentuk di atas yang digambarkan Rasulullah SAW yang dikategorikan sebagai shadaqah masih terdapat nash-nash hadits lainnya yang menggambarkan bahwa hal tersebut merupakan shadaqah secara umum di antaranya adalah:

1. Tasbih Tahlil dan Tahmid
Rasulullah SAW menggambarkan bahwa setiap tasbih tahlil dan tahmid adalah shadaqah Oleh karenanya mereka ‘diminta' untuk memperbanyak tasbih tahlil dan tahmid atau bahkan dzikir-dzikir lainnya Karena semua dzikir tersebut akan bernilai ibadah di sisi Allah SWT Dalam riwayat lain digambarkan:
Dari Aisyah ra bahwasanya Rasulullah SAW berkata “Bahwasanya diciptakan dari setiap anak cucu Adam tiga ratus enam puluh persendian Maka barang siapa yang bertakbir bertahmid bertasbih beristighfar menyingkirkan batu duri atau tulang dari jalan amar ma'ruf nahi mungkar maka akan dihitung sejumlah tiga ratus enam puluh persendian Dan ia sedang berjalan pada hari itu sedangkan ia dibebaskan dirinya dari api neraka” (Hadist Riwayat Muslim)

2. Amar Ma'ruf Nahi Mungkar
Rasulullah SAW menjelaskan bahwa amar ma'ruf nahi mungkar juga merupakan shadaqah Karena untuk merealisasikan amar ma'ruf nahi mungkar seseorang perlu mengeluarkan tenaga pikiran waktu serta perasaannya Dan semua hal tersebut terhitung sebagai shadaqah Bahkan jika dicermati secara mendalam umat ini mendapat julukan ‘khairu ummah' karena memiliki misi amar ma'ruf nahi mungkar Dalam sebuah ayat-Nya Allah SWT berfirman: “Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia menyuruh kepada yang ma`ruf dan mencegah dari yang munkar dan beriman kepada Allah Sekiranya Ahli Kitab beriman tentulah itu lebih baik bagi mereka di antara mereka ada yang beriman dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik” [QS Ali Imran: 110]

3. Bekerja dan untuk membantu nafkah bagi keluarga
Hal ini sebagaimana diungkapkan dalam sebuah hadits: Dari Al-Miqdan bin Ma'dikarib Al-Zubaidi ra dari Rasulullah SAW berkata “Tidaklah ada satu pekerjaan yang paling mulia yang dilakukan oleh seseorang daripada pekerjaan yang dilakukan dari tangannya sendiri Dan tidaklah seseorang menafkahkan hartanya terhadap diri keluarga anak dan pembantunya melainkan akan menjadi shadaqah” (Hadist Riwayat Ibnu Majah)

4. Membantu urusan orang lain
Dari Abdillah bin Qais bin Salim Al-Madani dari Nabi Muhammad SAW bahwa beliau bersabda “Setiap muslim harus bershadaqah” Salah seorang sahabat bertanya “Bagaimana pendapatmu wahai Rasulullah jika ia tidak mendapatkan harta yang dapat disedekahkan?” Rasulullah SAW bersabda “Bekerja dengan tangannya sendiri kemudian ia memanfaatkannya untuk dirinya dan bersedekah” Salah seorang sahabat bertanya “Bagaimana jika ia tidak mampu wahai Rasulullah SAW?” Beliau bersabda “Menolong orang yang membutuhkan lagi teranaiaya” Salah seorang sahabat bertanya “Bagaimana jika ia tidak mampu wahai Rasulullah SAW?” Beliau menjawab “Mengajak pada yang ma'ruf atau kebaikan” Salah seorang sahabat bertanya “Bagaimana jika ia tidak mampu wahai Rasulullah SAW?” Beliau menjawab “Menahan diri dari perbuatan buruk itu merupakan shadaqah” (HR Muslim)

5. Mendamaikan dua orang yang berselisih
Dalam sebuah hadits digambarkan oleh Rasulullah SAW: Dari Abu Hurairah ra berkata bahwasanya Rasulullah SAW bersabda “Setiap ruas-ruas persendian setiap insan adalah shadaqah Setiap hari di mana matahari terbit adalah shadaqah mengishlah di antara manusia yang berselisih adalah shadaqah” (HR Bukhari)

6. Menjenguk orang sakit
Dalam sebuah hadits Rasulullah SAW bersabda: Dari Abu Ubaidah bin Jarrah ra berkata Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda “Barangsiapa yang menginfakkan kelebihan hartanya di jalan Allah SWT maka Allah akan melipatgandakannya dengan tujuh ratus kali lipat Dan barangsiapa yang berinfak untuk dirinya dan keluarganya atau menjenguk orang sakit atau menyingkirkan duri maka mendapatkan kebaikan dan kebaikan dengan sepuluh kali lipatnya Puasa itu tameng selama ia tidak merusaknya Dan barangsiapa yang Allah uji dengan satu ujian pada fisiknya maka itu akan menjadi penggugur dosa-dosanya” (HR Ahmad)

7. Berwajah manis atau memberikan senyuman
Dalam sebuah hadits Rasulullah SAW bersabda: Dari Abu Dzar ra berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda “Janganlah kalian menganggap remeh satu kebaikan pun Jika ia tidak mendapatkannya maka hendaklah ia ketika menemui saudaranya ia menemuinya dengan wajah ramah dan jika engkau membeli daging atau memasak dengan periukkuali maka perbanyaklah kuahnya dan berikanlah pada tetanggamu dari padanya” (HR Turmudzi)

8. Berlomba-lomba dalam amalan sehari-hari
Dalam sebuah riwayat digambarkan: Dari Abu Hurairah ra berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda “Siapakah di antara kalian yang pagi ini berpuasa?” Abu Bakar menjawab “Saya wahai Rasulullah” Rasulullah SAW bersabda lagi “Siapakah hari ini yang mengantarkan jenazah orang yang meninggal?” Abu Bakar menjawab “Saya wahai Rasulullah” Rasulullah SAW bertanya “Siapakah di antara kalian yang hari ini memberikan makan pada orang miskin?” Abu Bakar menjawab “Saya wahai Rasulullah” Rasulullah SAW bertanya kembali “Siapakah di antara kalian yang hari ini telah menengok orang sakit?” Abu Bakar menjawab “Saya wahai Rasulullah” Kemudian Rasulullah SAW bersabda “Tidaklah semua amal di atas terkumpul dalam diri seseorang melainkan ia akan masuk surga” (HR. Bukhari)

Thabarani telah mengeluarkan di dalam kitabnya 'Al-Awsath' dari Qais bin Salk Al-Anshari ra. bahwa saudara-saudaranya telah mengadukan halnya kepada Rasulullah SAW Mereka berkata: Saudara kami Qais suka membuang-buang hartanya, dan terlalu mewah sekali dalam berinfak lalu Qais datang kepada Rasulullah SAW: wahai Rasulullah! Aku mengambil bagianku dari korma dan berinfak untuk orang-orang yang keluar berjihad fi sabilillah, dan kepada siapa yang mengikutiku. Mendengar itu, Rasulullah SAW pun menepuk dadanya seraya berkata: Infakkanlah harta di jalan Allah, niscaya Allah akan menginfakkan gantinya - disebutkan sampai tiga kali. Pada lain waktu, aku keluar berjihad fi sabilillah dan aku sudah mempunyai kendaraan sendiri, dan aku orang yang paling banyak harta dan yang terkaya di antara kaum keluargaku pada hari ini. (At-Targhib Wat-Tarhib 2:172)

Abu Daud, lbnu Hibban telah meriwayatkan dari Abu Hurairah ra. bahwa seorang lelaki berkata kepada Rasulullah SAW Ada seorang yang ingin berjihad, tetapi niatnya hendakkan harta dunia, bagaimana? Jawab beliau: Tidak ada pahala sama sekali! Ramai orang memandang berat jawaban beliau itu, Ialu mereka kembali kepada orang yang bertanya itu seraya memintanya bertanya sekali lagi, barangkaii dia salah dengar jawabannya, ataupun dia tidak faham maksud dari jawaban beliau itu. Maka orang itu kembali lagi kepada Rasulullah SAW Ialu bertanya: Wahai Rasulullah! Bagaimana dengan orang yang berjihad fl sabilillah, padahal niatnya hendakkan dunia? jawab beliau masih sama: Tidak ada pahalanya sama sekali! Mendengar jawaban yang kedua, orang ramai masih belum puas hati, lalu memintanya supaya bertanya untuk terakhir kalinya. Maka jawaban beliau masih tetap itu juga, yakni tidak ada pahalanya sama sekali.
(At-Targhib Wat-Tarhib 2:419)

Abu Daud dan Nasa'i meriwayatkan dari Abu Umamah ra. dia berkata: Telah datang seorang lelaki kepada Rasulullah SAW lalu bertanya: Apa katamu terhadap seorang lelaki yang berjihad fi sabilillah kerana inginkan pahala dan pujian, bagaimana keadaannya? Jawab beliau: Sia-sia saja jihadnya. Orang itu mengulangi lagi sampai tiga kali, dan setiap kali ditanya, tetap dijawab oleh beliau: Sia-sia saja jihadnya, kerana Allah tiada akan menerima sesuatu amal melainkan yang dibuat dengan penuh ikhlas kepadanya, dan mengharapkan keridhaannya! (At-Targhib Wat-Tarhib 2:421)

Sejarah indah melukis kekayaan seorang Utsman. Ketika semua sibuk berperang, beliau menawarkan jiwa dan hartanya untuk Jihad Islam. Panggilan jihad berkumandang, Utsman angkat bicara “ Ya Rasulullah, aku sumbangkan hartaku demi menjawab panggilan jihad Allah SWT”. Tak ada kamus rugi berniaga dengan Allah dalam kamus seorang Utsman. Tidak mengherankan Rasulullah saw menempatkan Utsman ra sebagai kalangan ahli surga. Semoga kita dapat meneladani kisah sahabat yang berjuang dengan hartanya. Dan semoga Allah menjadikan harta kita sebagai teman dan jalan mencapai kenikmatan surga.

PARA sahabat Nabi Saw sudah memberi teladan sangat baik dalam hal infak. Mereka berlomba-lomba menginfakkan harta demi pendanaan operasional dakwah dan jihad fi sabilillah.
Para sahabat Nabi yang kaya raya itu, seperti ungkapan Umar bin Khattab: ”menyimpan hartanya di tangan, bukan di hati. Mereka pun tidak menjadi budak harta, tetapi menjadikan harta itu sebagai sarana amal saleh –menginfakkannya di jalan Allah Swt.
Bagi para sahabat Nabi, berinfak adalah ”hobi”. Sebuah hobi sulit ditinggalkan. Abu Bakar pernah menginfakkan seluruh hartanya untuk membantu dana jihad; Umar bin Khattab menginfakkan separuh hartanya.
“Dan kelak akan dijauhkan orang yang paling takwa dari neraka itu, yang menafkahkan hartanya (di jalan Allah) untuk membersihkannya, padahal tidak ada seseorangpun memberikan suatu nikmat kepadanya yang harus dibalasnya, tetapi (dia memberikan itu semata-mata) karena mencari keridhaan Tuhannya yang Maha Tinggi, Dan kelak dia benar-benar mendapat kepuasan” (QS. Al-Lail: 17-21).

Rasulullah Saw memberikan motivasi dengan menggambarkan betapa besar pahala infak fi sabilillah. Gemar berinfak, dengan demikian, harus digalakkan di kalangan umat, khususnya umat Islam golongan kaya (aghniya), agar ”tidak pelit” untuk mendanai dakwah dan jihad fi sabilillah, demi tegaknya syiar Islam dan martabat kaum Muslimin.

Di sisi lain, motivasi gemar berinfak juga mendorong umat Islam untuk bekerja mencari nafkah atau rezeki yang halal, bahkan menjadi kaya-raya, agar mampu berinfak fi sabilillah.

PAHALA infak sangat besar. Imam Muslim mengeluarkan hadits dari Abu Mas’ud Al-Anshari ra. Dia berkata,

suatu ketika seorang lelaki datang kepada Nabi Saw dengam menarik seekor unta yang terikat tali di hidungnya, lalu menyerahkannya kepada beliau. Katanya: “Ini untuk sabilillah!” Maka berkata Rasulullah Saw: “Gantinya nanti di hari kiamat 700 ekor unta, semuanya dengan bertali di hidungnya” (HR. Muslim).

Imam Ahmad mengeluarkan dari Abdullah bin As-Shamit, dia berkata: pernah pada suatu ketika, aku berjihad (berperang) bersama-sama Abu Dzar ra. Maka setelah dibagi-bagi ghanimah (harta rampasan perang), dia mendapat bagiannya termasuk seorang jariah. Lalu dia pun membeli segala keperluannya, dan masih ada lagi banyak yang tersisa. Lalu dia menyuruh jariah tadi menukarkannya dengan mata uang untuk dibagi-bagikan kepada semua orang yang memerlukannya. Aku berkata kepada Abu Dzar: “Biarlah jariah itu menahan dulu uang itu untuk keperluan di lain hari, ataupun mana tahu jika datang tamu, maka Engkau tentu memerlukannya?” Abu Dzar menjawab: “Temanku (Rasulullah Saw) sudah membuat perjanjian kepadaku, bahwa apa saja emas atau perak yang disimpan, maka itu sama dengan gumpalan api neraka disimpan oleh tuannya, sehingga diinfakkan semuanya di jalan Allah Azzawajalla.
Dalam riwayat Ahmad dan Thabarani yang lain, siapa yang menyimpan emas atau perak, dan tidak diinfakkannya pada jalan Allah, maka semuanya akan menjadi gumpalan-gumpalan api kelak di hari kiamat, dan akan disetrikakan tuannya (pemiliknya) dengan gumpalan-gumpalan api itu (At-Targhib Wat-Tarhib).

Thabarani telah mengeluarkan di dalam kitabnya ‘Al-Awsath’ dari Qais bin Salk Al-Anshari ra., bahwa saudara-saudaranya telah mengadukan halnya kepada Rasulullah Saw. Mereka berkata: ”Saudara kami Qais suka membuang-buang hartanya, dan terlalu mewah sekali dalam berinfak”. Lalu Qais datang kepada Rasulullah Saw: ”Wahai Rasulullah! Aku mengambil bagianku dari korma dan berinfak untuk orang-orang yang keluar berjihad fi sabilillah, dan kepada siapa yang mengikutiku.” Mendengar hal itu, Rasulullah pun menepuk dadanya seraya berkata secara berulang (tiga kali): ”Infakkanlah harta di jalan Allah, niscaya Allah akan menginfakkan gantinya.” Pada lain waktu, aku keluar berjihad fi sabilillah dan aku sudah mempunyai kendaraan sendiri, dan aku orang yang paling banyak harta dan yang terkaya di antara kaum keluargaku pada hari ini.” (At-Targhib Wat-Tarhib) .

Thabarani telah mengeluarkan berita dari Mu’az bin Jabal ra. dia berkata: Rasulullah SAW telah bersabda:
”Sangat beruntung orang yang memperbanyakkan dzikir kepada Allah ketika sedang berjihad fi sabilillah, kerana baginya buat setiap kalimah tujuh puluh ribu hasanah, setiap hasanah darinya sama dengan sepuluh kali ganda apa yang ada di sisinya dari tambahannya.”

Para sahabat bertanya pula: ”Bagaimana pula dengan menginfakkan harta fi sabilillah, ya Rasulullah?” Jawab beliau: ”Menginfakkan harta sama kadarnya dengan yang demikian.”

Al-Qazwini telah mengeluarkan berita dari seorang yang tidak terkenal dan beritanya mursal kepada Nabi SAW dari Al-Hasan, dari Ahmad, Abu Dardak, Abu Hurairah, Abu Umamah Abdullah bin Amru,jabir dan lmran bin Hushain-radhiallahu-anhum marfuk kepada Nabi SAW bahwa beliau telah berkata:

”Barangsiapa yang mengeluarkan hartanya fi sabilillah, dan dia duduk di rumahnya, maka baginya pahala bagi setiap dirham 700 dirham. Dan barangsiapa berperang serta bernafkah sekaligus fi sabilillah, maka baginya buat setiap dirham 700,000 dirham.” Kemudian beliau membaca firman Allah yang bermaksud: ”Dan Allah menggandakan pahalanya kepada siapa yang disukainya.”

sejarah sahabat Rasulullah saw bagaimana mereka menginfakkan hartanya. Utsman tak segan berinfak 100 ekor unta. Abu Bakar ra mengambil keputusan “berani”. Beliau menyerahkan semua hartanya kepada Rasulullah. Saking herannya, Rasulullah menanyakan “Apa yang kau tinggalkan untuk keluargamu?”. Beliau menjawab “ Allah dan Rasulnya”. Umar sendiri tak ketinggalan menyerahkan sebagian harta demi kepentingan jihad fisabilillah.
Dan belanjakanlah (harta benda kalian) di jalan Allah, dan janganlah kalian menjatuhkan diri kalian sendiri dalam kebinasaan, dan berbuat baiklah karena sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berbuat baik “ ( QS al-Baqarah (2) : 195)
Seorang da’i memotret harta dalam sebuah ungkapan indah “Jangan engkau meletakkan harta di hatimu, tapi letakkan harta di tanganmu”.

==============================
Share untuk manfaat sahabat anda bersama
Apa komen anda? Anda ada sebarang perkongsian/pertambahan?
==============================
Share:

HUKUM SYARAK DALAM PERNIAGAAN JUALAN LANGSUNG/MLM/NETWORKING BISNESS

Salam Maal Hijrah semua pembaca

Hari ni nak berkongsi sikit tentang perniagaan di dalam islam dan yang telah disediakan jalan-jalan atau peraturan yang kita semua perlu akui dan ikuti sebagai panduan agar tidak tersesat dan melakukan perkara yang mungkin kita tidak ketahui ianya adalah menghilangkan kerberkatan dalam perniagaan.



Dalil al-Quran tentang prinsip saling reda-meredai adalah sebagaimana dalam surah al-Nisa‟, ayat 29: 

Maksudnya: Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu makan (gunakan) harta-harta kamu sesama kamu dengan jalan yang salah (tipu, judi dan sebagainya), kecuali dengan jalan perniagaan yang dilakukan secara suka sama suka di antara kamu, dan janganlah kamu berbunuh-bunuhan sesama sendiri. Sesungguhnya Allah sentiasa mengasihani kamu.

Perniagaan jualan langsung berbilang tingkat (MLM) berdepan dengan pelbagai polemik berhubung dengan statusnya daripada perspektif hukum syarak. Sehubungan ini, Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Ugama Islam Malaysia Kali Ke-72 yang bersidang pada 25-26 Februari 2006 telah memutuskan bahawa: "Konsep, struktur dan undang-undang perniagaan multi-level marketing (MLM) yang diluluskan oleh Kerajaan adalah harus dan tidak bercanggah dengan konsep perniagaan Islam".  

PERNIAGAAN JUALAN LANGSUNG BERBILANG TINGKAT (MLM) YANG DIHARUSKAN OLEH ISLAM

(1) Berdaftar dan mempunyai lesen 
Syarikat hendaklah berdaftar di bawah Akta Syarikat 1965 dan mempunyai lesen yang sah 

(2) Kontrak Jualan Langsung Secara Bertulis
i- menyediakan satu kontrak bertulis yang mengandungi terma dan syarat yang jelas
ii- perjanjian hendaklah difahami dan dipersetujui
iii-mengandungi klausa “KONTRAK INI ADALAH TERTAKLUK KEPADA TEMPOH BERTENANG SELAMA SEPULUH HARI KERJA” y
iv-hendaklah ditandatangani atau boleh dianggap mengikut undang-undang
v- peserta boleh membatalkan kontrak tersebut pada bilabila masa sebelum habisnya tempoh bertenang

(3) Tempoh Bertenang
i- tidak kurang daripada sepuluh hari bekerja dari tarikh penyertaan
ii-pembatalan keahlian, syarikat hendaklah memulangkan keseluruhan yuran keahlian
iii-pembeli berhak berbuat demikian sebelum tamat tempoh sepuluh har
iv-berhak untuk memulangkan barang yang dibeli sekiranya didapati tidak memenuhi spesifikasi

(4) Yuran Keahlian Pada Kadar Yang Minimum 
i-hendaklah pada kadar yang minimum meliputi kos pengurusan dan bahan-bahan bercetak
ii-Melalui pendaftaran samada dengan pembayaran yuran ataupun tidak
iii-bukan pada kadar yang tidak munasabah dan begitu tinggi sehingga tidak lagi kekal sesuai dengan sifatnya untuk menampung kos starter kit atau business tools yang disediakan.
iv-penyertaan tanpa sebarang imbalan atau pertukaran barang atau perkhidmatan kecuali sejumlah yang munasabah untuk menampung kos

(5) Tujuan Menjadi Peserta 
mestilah jelas dan selaras dengan ketetapan syarak
i- membeli dan menggunakan barang atau perkhidmatan yang dikeluarkan atau ditawarkan
ii- barang atau perkhidmatan yang dikeluarkan atau ditawarkan oleh syarikat dengan menikmati keistimewaan dan insentif yang telah ditetapkan.

(6) Akad Dalam Perniagaan Jualan Langsung 
i-hendaklah ditentukan dengan jelas antara syarikat dengan peserta. 
ii-asasnya akad utama di dalam perniagaan jualan langsung secara pemasaran berbilang tingkat (MLM) ialah akad al-ju`alah (الجعالة )
(a) Al-ju`alah )الجعالة)
akad yang menjanjikan pemberian upah kepada pihak yang berjaya menghasilkan suatu natijah yang dikehendaki dan disyaratkan oleh orang yang berjanji iatu alja’il. layak diterima oleh orang yang melakukan kerja iaitu al- ’amil apabila natijah yang disyaratkan oleh al-ja’il berjaya 11 direalisasikan dan bukan semata-mata dengan melakukan usaha dan mencurahkan tenaga.

Banyak lagi panduan yang kita boleh baca untuk sama-sama kita memahami syarikat manakah yang sesuai dan lebih mengikut syarak dalam perniagaan mlm di Malaysia ini.

In sha allah mogo menjadi panduan buat kita semua umat islam di Malaysia. Untuk dapatkan salinan cetakan panduan tersebut boleh klik di link http://zaharuddin.net/images/garis_panduan_mlm_20111.pdf 

Share:

PERCUMA/FREE ALOEVERA GEL DENGAN DAFTAR KEAHLIAN


Dapatkan keahlian percuma seumur hidup dengan pembelian aloevera dengan harga promosi rm90.00 tanpa perlu risau kerana keahlian tiada renewal setiap tahun dengan diskaun 15% sampai bila-bila. Tapi jika kita  membeli secara tetap anda berpeluang mendapatkan diskaun sebanyak 35% juga tak perlu renew juga kita kekal dengan diskaun tersebut secara tidak langsung kita berpeluang untuk menambah pendapatan.

TAHUKAH ANDA?

Dengan 35% diskaun kita sudah boleh menikmati pulangan yang sangat berbaloi-baloi.

sebagai contoh kiraan

Jika harga jual rm100
Kita beli dengan harga rm65
Untung dari jualan rm35 jika 1 orang, 10 org, 100 org. 

Pelanggan yang sama akan membeli stok secara bulanan samada untuk kegunaan sendiri atau berkongsi dengan adik-beradik atau rakan-rakan.

Apa yang kita dapat lagi?
Komisyen daripada setiap pembelian ahli 20% untuk setiap barang sehingga mereka upgrade ke VIP (AS).

TAHUKAH ANDA ?

Usus akan menyerap khasiat dari makanan termasuk toksin yang berada di dalam perut kita dan tubuh juga organ badan juga turut sama mendapat toksin tersebut. Sayangi la orang-orang yang selamai ini menjaga dan sayangi kita dengan menghadiahkan atau memberi mereka khasiat aloevera yang mampu membersih dan mencuci toksin dalam tubuh badan mereka juga kita....


TAHUKAH ANDA?

Lidah buaya atau aloevera mempunyai lebih dari 200spesis yang dikenal pasti namun hanya satu sahaja spesis yang boleh di makan untuk tujuan kesihatan atau makanan tambahan spesis tersebut Barbadensis Miller yang kini dibotolkan dengan segar terus dari ladang dan Forever Living Produk adalah pengeluar terbesar dunia dengan memegang 92% pasaran aloevera dunia.


Supliment terbaik dan mampu membantu meraka yang mengalami masalah kencing manis dan semua kandungan produk yang disahkan badan antarabangsan oleh merata-rata dunia aloevera gel Forever Living adalah produk yang terbaik untuk mereka yan mempunyai masalah tersebut.

Link ke https://www.facebook.com/kakchahjelita 
#pm kami atau #whatsapp #kakchah 0126448260 Man 0192830717


rujukan maklumat
antaranya
Seorang peracik obat-obatan tradisional berkebangsaan Yunani bernama Dioscordes, menyebutkan bahwa lidah buaya dapat mengobati berbagai penyakit. Misalnya bisul, kulit memar, pecah-pecah, lecet, rambut rontok, wasir, dan radang tenggorokan.
Dalam laporannya, Fujio L. Panggabean, seorang peneliti dan pemerhati tanaman obat, mengatakan bahwa keampuhan lidah buaya tak lain karena tanaman ini memiliki kandungan nutrisi yang cukup bagi tubuh manusia.


Share:

BAGAIMANA BISNESS FOREVER ALOEVERA DI JALANKAN

Disebabkan Forever Living Product mempunyai ladang tanaman aloeveranya sendiri,kilang memproses dan juga makmal mengkaji maka pengedarnya adalah kita semua. Pengasas syarikat Forever Living, Rex Maughan memberi peluang perniagaan ini secara meluas di seluruh dunia dengan bonus,komisyen dan insentif yang sangat berbaloi-baloi.



APA KITA DAPAT DARI PERNIAGAAN INI
Secara kiraan kasar semua pengedar seluruh dunia akan mendapat bayaran komisyen dari nilai harga jualan produk meskipun mereka atau ahli membeli dengan harga diskaun mereka sebagai contoh

aloevera gel harga jualan pasaran rm90.00 x peratus komisyen pengedar iaitu 20% daripada ahli dalam rangkaianya membeli produk Forever Living bermaksud apa saja produk.

Contoh tidak termasuk GST 6%

rm90 x 20% = rm18 setiap produk

rm90 adalah harga jualan di pasaran jika pembeli menjadi ahli biasa harga belian mereka rm76.50 tetapi Forever membayar komisyen dari harga jualan sekiranya ahli biasa membeli. Untuk ahli biasa yang mendaftar, semua produk diberi diskaun 15% dari harga jualan dan menikmati keahlian seumur hidup tanpa perlu renewal atau kekalkan belian setiap bulan/tahun ikut suka bila nak beli takde hal punya dan diskaun tersebut laku di 160 negara dunia (harga mengikut negara tersebut)

Ahli biasa tidak boleh menaja ahli baru dalam rangkaiannya hanya pengedar sahaja yang layak menaja.

BAGAIMANA NAK JADI PENGEDAR FOREVER LIVING?
Mendaftar sebagai ahli biasa dengan belian runcit melebihi rm1,450 maka secara automatiknya menjadi pengedar keesokanya dan pengedar akan mendapat produk yang Forever sediakan secara package iaitu TOUCH OF FOREVER terdapat 21 jenis barangan nutrisi dan barang kegunaan penjagaan diri. Jika tidak kita juga boleh memilih untuk membeli 10 botol aloeve gel/berry/peach dan 5 botol articsea dengan harga yang sama taupun membeli penapis air Pro-Life III 

Selepas belian mana-mana produk diatas kita akan menikmati 35% diskaun keatas semua produk Forever Living di mana saja kita berada didunia iaitu 160 negara. Diskaun kita tidak akan turun , tak perlu renewal ianya seumur hidup tidak perlu maintain belian bulanan/tahunan kekal selamanya.

Berpeluang mengikuti 
1- Pelancongan percuma ke 2 destinasi dunia secara percuma 
2- Layanan mewah dari Forever Living termasuk duit poket min USD300 
3- Pelancongan dalam Asia (local trip) juga secara percuma setiap tahun
4- Makan malam secara percuma di Malaysia Rally dan Singapore Rally setiap tahun
5- Makan malam bersama Group leader Malaysia terbesar
6- Makan malam Eagle Manager Retreat
7- Makan malam CBM Global Rally
9- Bonus tahunan dalam nilai USD setiap tahun
10- Pelancongan bersama leader-leader antarabangsa dalam satu event 


Jangan risau ahli biasa juga boleh menjadi pengedar secara automatik sekiranya kita juga membeli seperti yang disebutkan diatas bila-bila masa saja.

Pengedar juga layak untuk ke peringkat seterusnya dengan menikmat 
1- diskaun 38% - 48%
2- komisyen dari 20% - 33%
3- leadership dari 3% - 13%
4- Royalty 2% - 6%
5- Chairman Bonus Manager - 3% 
6- GEM bonus

Semua peratus di kira dari harga jualan runcit kumpulan dalam rangkaian kita. Untuk keterangan lanjut bagaimana perniagaan ini berlaku dan dijalankan boleh #whatsapp #0192830717 #abgman

Kami bimbing anda secara terus-terusan untuk sama-sma berjaya dalam perniagaan ini dan menikmati segalan insentif yang telah Forever Living sediakan kepada seluruh pengedarnya, jom kita semua rebut peluang ini
Share:

Visitors

Powered by Blogger.

Google+ Followers

Pages

Theme Support

Need our help to upload or customize this blogger template? Contact me with details about the theme customization you need.

Labels

bisness (13) aloevera (11) forever living (11) perniagaan (8) pengedar (7) kuala lumpur (5) eagle manager (4) aloevera gel (3) chairman bonus (3) malaysia (3) mlm (3) networking (3) part time (3) selangor (3) Articsea (2) anugerah (2) bisnes (2) bonus (2) clean9 (2) forever (2) free (2) halal (2) international (2) kenapa (2) kenapa mlm (2) lidah buaya (2) lutut (2) madu lebah (2) nutrisi (2) online (2) online as (2) pencegahan (2) pengiktirafan (2) penyakit (2) rawatan (2) semulajadi (2) syarikat (2) terbaik (2) TESTIMONIAL (1) TESTIMONIE (1) abgman (1) akta (1) al-quran (1) aloe vera (1) ampang (1) asia (1) autralia (1) beli online (1) berat badan (1) bos (1) brunei (1) cbm (1) chek (1) cheras (1) desa (1) desmond kong (1) diabetes (1) download (1) epal (1) event 2012 (1) foreverliving (1) gold cost (1) gombak (1) gout (1) grace (1) hadis (1) haram (1) hawaii global rally 2013 (1) hayat (1) hidup (1) hukum (1) hulu kelang (1) indonesia (1) islam (1) jaya (1) jom kurus (1) jualan langsung (1) kaya (1) keahlian (1) kecing manis (1) kejayaan (1) kencing manis (1) keuntungan (1) kg (1) kolesterol (1) kulit (1) living (1) london (1) luka (1) masalah jerawat (1) members (1) mesti (1) motivasi (1) organik (1) pandan (1) part (1) pegurusan badan (1) penjagaan kulit (1) penyakit strok (1) penyembuh (1) perakuan (1) percuma (1) perlu (1) produk kecantikan (1) program (1) radang (1) rali dunia (1) sakit (1) sakit tua (1) sakit urat (1) sampingan (1) sapphire (1) sejarah (1) sembelit (1) seumur (1) singapura (1) syarak (1) tambahan (1) teknologi (1) time (1) trip (1) worldwide (1)